Viral

PM janji tldak mahu terima gaji, sekali Netlzen dedahkn jumlah gaji Perdana Menteri

Datuk Seri Anwar Ibrahim akan mengotakan janjinya untuk tidak menerima gaji yang diterima sebagai Perdana Menteri.

Perdana Menteri berkata, itu langkah pertama yang akan dibuat dalam usaha untuk mengembalikan keyakinan rakyat kepada kerajaan.

“Saya umumkan untuk tidak menerima gaji (sebagai Perdana Menteri) sebagai langkah untuk kembalikan keyakinan rakyat kepada kerajaan.

“Saya juga tidak mahu rakyat lihat menteri tanpa mengira parti memikirkan soal gaji, kontrak dan saham,” katanya dalam sidang media khas di Rumah Kelab Sungai Long, di sini, hari ini.

Ketika berkempen dalam Pilihan Raya Umum ke-15 (PRU-15), Anwar yang juga Ahli Parlimen Tambun memaklumkan dia bersedia untuk tidak menerima gajinya jika dipilih sebagai Perdana Menteri.

Jika dilihat diruang komen harian metro, Segelinti netizen memaklumkan jumlah gaji perdana menteri berjumlah 65 ribu ringgit,

Keputusan itu dibuat ketika rakyat masih bergelut dengan kos sara hidup yang tinggi selain ketidaktentuan ekonomi. Pengerusi Pakatan Harapan (PH), Datuk Seri Anwar Ibrahim sekali lagi mengulangi pendirian tidak akan mengambil gaji sebagai Perdana Menteri jika PH berjaya membentuk kerajaan pada Pilihan Raya Umum ke-15 (PRU-15).

Anwar berkata, melihat kesusahan rakyat dengan harga barang naik dan tiada tindakan berkesan daripada kerajaan menyebabkan beliau tidak sanggup mengambil gaji sebagai Perdana Menteri.

“Sekarang ini adakah menteri yang sanggup turun gaji, adakah duta khas yang tidak mahu ambil gaji, ada tak pemimpin tidak hadir parlimen tidak ambil elaun.

“Jadi jika rakyat memberi mandat kepada PH, saya tidak sampai hati ingin mengambil gaji menteri ketika rakyat macam ini (kesusahan),” katanya ketika berucap pada Jom Ngeteh Bersama Anwar Ibrahim di Bazaria Pantai, Pantai Dalam, di sini, hari ini.

Dakwanya, melalui kempen dijalankan, beliau mendapati rakyat menuntut PH membawa perubahan dan pihaknya akan menunaikan kehendak rakyat itu.

“Ini peluang baik bagi kita untuk menukar landskap politik tanah air dengan mengangkat wakil rakyat (PH), menteri dan menukar Perdana Menteri. Jika rakyat mahu perubahan, saya ikut,” katanya.

Beliau berkata, masalah negara ketika ini adalah soal ekonomi di mana orang di atas tidak faham masalah rakyat.

“Ketika Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dulu berapa banyak warung ditutup…jadi oleh itu kita kena pastikan ubah kerana negara ini dan rakyatnya sudah elok, hasil banyak tetapi hanya pemimpin kaya semuanya.

“Bagi kita kesempatan untuk buat perubahan. Ada orang kata sama saja ketika PH memerintah 22 bulan… ada kebaikan, ada kekuatan dan ada kelemahan sepanjang tempoh itu di mana siapa ketuanya (Perdana Menteri) ketika itu tetapi kalau 20 November ini kita menang ketuanya siapa pula,” katanya.

Sumber Hmetro.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya.

Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini.

Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Selain itu, kami juga kongsikan artikel trending pada pautan di bawah 👇🏻 untuk anda..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *