Viral

“Kami Tk Dapat Sediakannya..” Didkwa TerimaPanggiIan Wang Tebvsan, KeIuarga Usahawan Dedah Perkara Sebenar

“Sehingga kini kami t1dak mener1ma sebarang pan.ggilan yang mem1nta w4ng tebvsan berhub.vng pencv.Iikan Azi,” kata ahli keluarga ej3n jualan k0smetik yang dil4rikan sekumpulan penjn4yah, Rosnazirah Mohd Naim, minggu lalu.

 

Ahli keluarga wanita berusia 36 tahun itu berkata, setiap kali menerima pangg1lan telef0n daripada n0mbor yang tidak dikenali, mereka sekeluarga akan berdeb4.r kerana menj4ngkakan bakal mengetahui ber1ta mengenai Azi.

 

“Setakat ini kami tidak menerima apa-apa pangg1lan mengen4i w4ng tebvsan sama ada RM1 juta atau RM10 juta sekalipun.

 

“Jika benar ada terima (panggilan), sudah pasti p1hak p0lis yang pertama diberitahu namun sehingga kini bukan saja meminta wang tebusan, panggilan telefon memberitahu di mana Azi berada juga langsung tidak diterima,” katanya ketika dihvbungi di sini, hari ini.

 

Ahli keluarga itu berkata, jika mener1ma panggilan yang mem1nta wang tebv.san menc.ec4h jut4an r1nggit sekalipun, pihaknya tidak dapat menyedi.akannya kerana nilai itu melebihi kemampuan mereka.

 

Katanya, h1dup mereka kini dalam ketakutan sel4gi t1dak selesai k3s itu dan sent1asa rasa ter4n.cam lebih-lebih lagi apabila melihat kereta yang tidak dikenali di hadapan rumah.

 

 

“Kami sekeluarga sudah lama tidak keluar rvmah dan ada juga yang tidak ke temp4t kerja kerana berasa takut akan k3sel4matan selain trauma dengan kejadian yang menimpa Azi.

 

“Jika kel1hatan mana-mana kenderaan yang tidak diken4li dilihat di luar rumah, kami segera menc4tat n0mbor pendaftaran dan menyerahkan kepada pihak berkuasa sebagai langkah berjaga-jaga,” katanya.

 

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

 

sumber: HM

 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya.

 

‘Saya Faham Perasaan KeIuarga R0snazirah’ – Wanita Ini TampiI Buka Cerita Apa TeIah BerIaku Padanya

” Lima tahun saya menanti kepulangan suami yang sehingga kini tidak kunjung tiba dan sepi tahun berganti tahun.

 

” Dari anak berusia dua tahun ketika kjadian, kini anak saya sudah berusia tujuh tahun dan dan memasuki alam persekolahan tanpa kehadiran bapanya.”

 

Itu luahan Nur Azra Syazwani Abdullah, 29, yang sehingga kini masih buntu selepas suaminya dicuIik sekumpuIan leIaki sebelum dipercayai dibawa Iari ke ThaiIand pada 5 Julai 2017 dengan dikaitkan isu hutang.

 

Katanya, walaupun kjadian itu sudah lima tahun berlalu, namun segala detik yang berlaku yang mana suami, Mohamad Aiman Zafri, 29, diheret di depan mata masih lagi segar dalam ingatan.

 

” Segala-galanya masih segar dalam ingatan saya termasuk jer1tan suami dipercayai dipukvI sekumpuIan leIaki yang mencuIiknya ketika mereka menghubungi saya.

 

” Tiada apa yang diharapkan, sekiranya benar suami saya meninggal dunia, buktikan kepada saya dengan hanya memberi satu jari sudah memadai sekiranya saya tidak dibenarkan melihat suami.

 

” Nak kata saya masih berharap kepulangan suami pun tidak juga memandangkan sudah lima tahun berlalu, apatah lagi suami dibawa Iari ke ThaiIand, macam-macam boleh berlaku,” katanya ketika ditemui di kediamannya di sini, hari ini.

 

Media sebelum ini melaporkan, dalam kjadian jam 11.15 malam pada 5 Julai 2017, Mohamad Aiman dikatakan bersama isterinya berhenti di kedai runcit ketika dalam perjalanan pulang ke rumah sebelum didatangi sebuah kereta dinaiki tiga leIaki dan memaksa mngsa masuk kenderaan mereka.

 

Susulan kjadian itu, isterinya dihubungi seorang leIaki menggunakan nombor telefon ThaiIand yang meminta wang tebusan RM50,000 sambil mendakwa mngsa berhutang.

 

Saya memahami perasaan keluarga R0snazirah

Azra berkata, sebelum ini dia sering kali bertanyakan perkembangan suaminya kepada pihak poIis, namun sejak tiga tahun lalu dia tidak lagi berbuat demikian memandangkan pihak berkuasa juga tidak menemui sebarang petunjuk.

 

” Kjadian yang berlaku membabitkan ejen jualan kosmetik, R0snazirah Mohd Naim, 36, baru-baru ini mengingatkan kembali apa yang berlaku kepada saya.

 

” Saya memahami perasaan keluarga R0snazirah, mereka baru mengalami selama seminggu, namun saya sudah mengalaminya sejak lima tahun lalu.

 

” Namun, secara jujurnya saya tidak boleh membaca sebarang berita berkaitan kes ejen kosmetik itu kerana ia mengingatkan kepada saya kjadian yang menimpa suami.

 

” Disebabkan itu seboleh-bolehnya saya tidak mahu mengambil tahu pasal kes itu,” katanya.

 

Katanya, anaknya Muhammad Rizqi Rayyan, 9, baru-baru ini ada bertanyakan bila bapanya mahu pulang walaupun ketika kjadian anaknya masih kecil.

 

” Saya tidak tahu bagaimana mahu menjawab setiap kali anak bertanya ‘bila daddy pulang.”

 

” Setakat ini setiap kali isu itu dibangkitkan, akan akan meminta anak terus berdoa supaya daddy pulang dengan izin Allah.

 

” Walaupun harapan saya semakin tipis untuk melihat suami, namun saya sentiasa berdoa semoga segala urusan saya dan suami dipermudahkan,” katanya.

 

Terdahulu, kjadian membabitkan suami Nur Azra Syazwani mendapat liputan berita pada 3 November 2018.

 

Menceritakan kjadian itu, sebelum kjadian dia dan suami dalam perjalanan pulang ke rumah di Padang Tembak, Kota Bharu.

 

” Ketika berhenti di kedai runcit sebuah kereta berhenti sebelum tiga leIaki keluar memaksa suami masuk ke kenderaan mereka.

 

” Saya kemudian menghubungi suami dan dimaklumkan dibawa ke Pekan GoIok untuk berbincang suatu perkara dan saya terus membuat Iaporan di Ibu Pejabat PoIis Daerah Kota Bharu,” katanya.

 

Menurutnya, keesokan hari seorang leIaki menggunakan nombor telefon ThaiIand meminta wang tebusan RM5O,OOO sambil terdengar suara jer1tan suami seperti dipukvI.

 

” Saya merayu dan leIaki itu bersetuju dikurangkan kepada RM2O,OOO . Saya diarahkan meninggalkan wang di perhentian bas di Rantau Panjang dan perkara ini turut dimaklumkan kepada poIis.

 

” Selepas berbuat demikian, kami diminta mengambil mngsa di Pengkalan Lubok, Rantau Panjang namun suami tiada di situ,” katanya yang turut membayar RM2,OOO ke dalam satu akaun bank seorang wanita pada 28 Julai 2017.

 

Katanya, selepas itu seorang leIaki menghubunginya lagi untuk mendapatkan baki wang tebusan sebanyak RM28,OOO namun tiada bayaran dibuat kerana tidak berkemampuan.

 

” Sejak dari hari itu saya tidak mengetahui keadaan suami,” katanya.

 

Sumber:hmetr0

 

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya.

Terima Kasih Banyak!

PERHATIAN: Pihak admin tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

 

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

 

Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau semua komen yang ditulis disini.

 

Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Selain itu, kami juga kongsikan artikel trending pada pautan di bawah 👇🏻 untuk anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *