Viral

“Saya takde mem4lukan polis dan kenapa TV3 999 boleh live” – Pegawai Wanita Buat ‘Live’ Ketika Serbuan Beri Penjelasan?

Korang semua mesti tahu kan, baru-baru ini seorang pegawai polis wanita telah dikec4m tervk oleh netizen selepas dia membuat TikTok live ketika melakukan serbuan di pusat hiburan.

Live tersebut dikatakan telah mendapat tontonan lebih dari 1.2K orang bagaimanapun video yang sempat dirakamkan itu telah tular dan membuatkan ramai netizen mempersoalkan etika pekerjaannya sebagai seorang pegawai polis. Lagi-lagi masa tengah membuat tugasan.

Ekoran ini, pegawai polis dari Jabatan Narkotik Bukit Aman dikatakan telah memberikan responnya terhadap kec4man orang ramai.

Penjelasan tersebut dimuat naik oleh Facebook Kaki Viral Terkini yang telah kongsikan perbualan didakwa dari Telegram di mana pegawai wanita ini telah mengambil masa untuk menjawab beberapa persoalan netizen.

Dalam penjelasan tersebut, wanita ini menegaskan yang dia tak bersalah serta turut membuat perbandingan rancangan TV seperti 999 yang turut menunjukkan klip serbuan polis yang dibuat.

Saya tak bersalah. Kenapa TV3 999 boleh live masuk tv siaran langsung 1 dunia melihat sewaktu membuat serbuan dan lain-lain.”

Tambahnya lagi, ketika live itu juga, dia tidak menyebut apa-apa yang boleh mem4lukan nama Polis Diraja Malaysia.

Semasa live TikTok itu juga, saya tidak mem4lukan polis atau mengeluarkan kata-kata yang memalukan polis. Tiada.”

Tak cukup dengan itu, wanita ini did4kwa turut menyamakan tindakannya seperti Pengarah yang membuat sidang media menunjukkan barang bukti d4dah dan lain-lain.

Mengapa pihak JIPs tak mahu ambil tindakan? Undang-undang hanya terpakai untuk bawahan sahaja?”

 

Seterusnya wanita ini menjelaskan tujuan dia membuat live tersebut adalah untuk mempromosikan perniagaan kecil-kecilannya dan mahu mencari rezeki yang lebih untuk anak-anaknya.

Sumber: Lobakmerah

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jgn Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

 

 

‘Live’ TikT0k Semasa Serbvan, ASP Wanita Dituk4r Ke SUKSIS UiTM Johor

Tindakan seorang pegawai polis wanita berpangkat Asisten Superintendan (ASP) membuat siaran langsung di TikTok ketika serbuan di sebuah pusat hiburan mengundang pad4h apabila dia dis1as4t Jabatan Integriti Pematuhan Standard (JIPS).

Memetik laporan Kosmo!, pegawai yang sedang bertugas sebagai ASP Operasi Urusetia, Jabatan Si4satan Jen4yah Nark0tik (JSJN) Bukit Aman itu ditukarkan ke Jabatan Pencegahan Jenayah dan Keselamatan Komuniti (JPJKK) IPK Johor menyandang tugas sebagai ASP Kor Sukarelawan Polis Siswa Siswi (Suksis) Universiti Teknologi Mara (UiTM) (INDUK).

 

 

Betul, dia ditukarkan ke IPK Johor dan perlu melaporkan diri pada hujung bulan Mei depan.

Arahan pertukaran disahkan Timbalan Ketua Polis Negara, Datuk Razarudin Husain ketika dihubungi pemberita malam semalam. Difahamkan pegawai ini akan melaporkan diri pada hujung Mei bulan depan

Terdahulu, tular di media sosial rakaman video memaparkan pegawai ini sempat ‘live’ TikTok ketika serbuan di sebuah pusat hiburan.

Pengarah JSJN, Datuk Ayob Khan Mydin Pitchay berkata kalau di Johor pegawai berpangkat ASP, Supt dan OCPD (Ketua Polis Daerah) turut ambil tindakan tatatertib jika didapati melakukan sebarang salah laku yang melanggar prosedur PDRM.

Tambahnya, tiga arahan bertarikh Mei 2014, Ogos 2020 dan Februari 2021 telah dikeluarkan Polis Diraja Malaysia mengenai tatacara penggunaan media sosial dalam kalangan anggota.

Sumber: OhMedia

Kredit: Kosmo!

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jgn Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

Pihak kami tldak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *