Uncategorized

Setia Menemani Rakan Berkerusi R0da Di Padang, Murid Darjah 6 Ini Buat Guru Rasa Seb4k

Satu perkongsian di Faceb00k telah menjadi tumpuan net1zen apabila seorang guru memuat naik foto murid tahun 6 yang setia menem4ni rakannya berkerusi roda. Menerusi perk0ngsian Puan Mawaddah MN, riak wajah muridnya yang berkerusi roda itu menjadi riang apabila dibawa ke padang oleh kawan baiknya itu.

Murid berkenaan masih mampu untuk tersenyum melihat rakan-rakan yang lain berm4in di padang. Ternyata kesetiaan rakannya untuk menemaninya itu membuatkan Puan Mawaddah sebak dan kagum dengan persahabatan mereka.

Berikut adalah perk0ngsian Puan Mawaddah

Sayup-sayup di hujung padang kelihatan seorang anak murid saya yang berkerusi roda disor0ng ke padang oleh seorang rakannya yang selalu setia bersamanya. Ceria sungguh wajahnya apabila disorong ke padang. Matanya seakan bercahaya. Seronok! Maklumlah, dari tadi dia hanya memerhati dari luar padang sahaja.

 

 

 

Di padang, suara keriuhan murid-murid lain menyertai acara sukantara amat mengujakan sesiapa sahaja sebenarnya untuk bersama. Murid seusianya pasti tidak sabar-sabar untuk ke padang. Namun, apakan daya dengan kekurangan yang ada pada dirinya menyebabkan dia akvr. Pasrah!

 

Rakan-rakan seusia dengannya dapat berlari, melompat dan berkejaran di padang, dia sekadar melemparkan senyuman tawar. Saya yang mengam4ti dirinya dari tadi, sesekali melihatnya ketawa melihat gelagat rakan-rakannya di padang.

Begitulah tafs1ran kegemb1raan bagi setiap insan itu berbeza. Bagi murid ini, dapat melihat kegembiraan orang lain pun sudah amat menggemb1rakan h4tinya. Sy4hdu rasanya melihat situasi itu. Ustazah doakan dirinya akan diberikan kegembiraan selalu.

Dan, mujurlah ada teman yang sentiasa setia bersama. Tidaklah dia kesunyian. Untunglah dirinya apabila dikurniakan rakan yang baik dan setia. Saya bertugas sebagai hakim acara l0mpat tinggi. Saat mereka melewati kawasan acara ini, saya mel4mbai mereka. “Mai, sat. Ustazah nak ambil gambar ni.” Mereka pun menghamp1ri. “Senyummm…”

Lalu tersenyum simpullah kedua-duanya. Gembira apabila dia juga dapat bergambar di padang biarpun tidak berupaya menyertai sukan itu. Setelah itu, rakannya memakir kerusi roda itu berhadapan dengan lokasi acara lompat tinggi. Tanpa berfikir panjang, bersilalah rakannya itu di sebelah kerusi roda itu.

Sedikit pun tidak terniat di hatinya untuk meninggalkan rakannya itu terk0ntang-kanting di padang. Dia betul-betul ikhlas dan setia. Kasihnya kepada sahabatnya itu, tiada sempadan. Masya Allah. Ustazah pula yang sebak.

 

Semoga persahabat kalian terus terjalin erat. Ingatlah, bukan semua orang mampu setia bersahabat. Tetapi persahabatan kalian mampu menjadi contoh teladan kepada yang lain. Beruntunglah kamu! Semoga kekal bersahabat hingga ke Syurga.

 

 

Apa Kata Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya.
Terima Kasih.

PERHATIAN: Pihak Kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini.

Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Sumber : jatimedia
Sementara itu, ini antara artikel menarik untuk anda ikuti

Xoxo

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *