Viral

“Kami Akan Telan Kuala Lumpur..”- Sekali KL Cipta Sejarah Kalahkan JDT Final Piala Malaysia

KUALA LUMPUR: Kuala Lumpur City (KL City) FC menyempurnakan ‘kisah dongeng’ mereka apabila mengejutkan juara bertahan, Johor Darul Ta’zim (JDT) 2-0 untuk merangkul Piala Malaysia ke-100 tahun pada aksi final di Stadium Nasional Bukit Jalil, sebentar tadi.

Kemenangan itu membolehkan skuad ‘Warga Kota’ mengucapkan selamat tinggal kepada penantian 32 tahun untuk memenangi piala keagungan itu yang juga gelaran keempat mereka selepas kali terakhir memenanginya pada 1989.

Lebih manis, bukan setakat mengesahkan kejuaraan tanpa sebarang kekalahan dalam kempen Piala Malaysia malah mereka juga meraih tiket ke Piala AFC musim depan.

Keputusan itu turut menyaksikan JDT meneruskan ‘badi’ selaku juara bertahan Piala Malaysia apabila Pahang muncul juara bertahan terakhir yang berjaya mengekalkan trofi terbabit pada 2014.

Pada aksi terbabit, Bergson da Silva jelas membuatkan KL City tidak ‘senang duduk’ kerana sesuatu dirasakan mampu tercetus setiap kali pemain itu memegang bola dan berada dalam kotak penalti.

Hanya dalam 10 minit pertama, pemain dari Brazil itu berpeluang membuka jaringan namun gerakannya ditutup Giancarlo Gallifuoco pada minit ketiga sebelum rembatannya dinafikan palang gol pada minit kelapan.

Ketangkasan Kevin Mendoza pada babak pertama pasti mengecewakan JDT selepas penjaga gol dari Filipina itu cemerlang menafikan beberapa percubaan berbahaya daripada JDT.

Bersambung babak kedua, KL City tidak lagi membenarkan JDT ‘menari-nari’ dengan bola apabila perlawanan kembali seimbang dan mereka berhasil merencana beberapa gerakan menerusi bahagian sayap.

Ketabahan KL City yang lebih banyak menyerap asakan akhirnya terbalas apabila hantaran lintang J Partiban disudahkan dengan penuh ketenangan oleh Zhafri Yahya pada minit ke-65 untuk gol pembukaan buat KL City.

Impian barisan pemain Harimau Selatan untuk kembali dari permainan ranap apabila Farizal Marlias sekali lagi tertewas pada minit ke-74, kali ini menerusi jaringan voli kapten KL City FC, Paulo Josue.

Mendoza juga memastikan malam KL City terus bergaya apabila beraksi seperti ‘super hero’ pada babak kedua untuk memastikan JDT pulang tanpa sebarang gol.

Juara bertahan, Johor Darul Ta’zim (JDT) akan melakukan apa sahaja dan sama sekali tidak akan membenarkan KL City FC untuk ‘bernafas’ pada pentas akhir Piala Malaysia di Stadium Nasional Bukit Jalil, malam esok.

Itu tekad pengendali skuad Harimau Selatan, Benjamin Mora yang jelas mahu anak buahnya terus ‘bernafsu’ bagi membenam cabaran skuad ‘The City Boys’ apatah lagi mereka turun dengan status sebagai pasukan pilihan.

Jelas pengendali dari Mexico itu, misi untuk mempertahankan kejuaraan Piala Malaysia yang dimenangi pada edisi 2019 itu juga amat penting kerana mereka perlu ‘memuaskan’ kemahuan yang tinggi daripada pihak pengurusan.

“JDT akan menjadi JDT. Kami tidak akan duduk diam dan menunggu apa yang akan jadi pada perlawanan itu nanti. Kami akan buat segalanya (eat the grass), kami akan makan pasukan lawan dan cuba untuk menjaringkan gol.

“Cara untuk menang di final adalah mudah iaitu kami perlu menjaringkan gol. Kami bukan setakat mahu beraksi di final tetapi mahu memenanginya.

“Sangat penting (mempertahankan kejuaraan) bagi mengekalkan mentaliti kemenangan dan produktiviti pasukan. Ia akan meninggalkan legasi yang baik mengenai kemenangan dan kemenangan.

“Motivasinya bermula untuk mendapatkan momentum dan kemudiannya ia menjadi tabiat dan tradisi sekali gus sebagai budaya di sini. Di JDT, kami perlu menang setiap pertandingan dan ini adalah tekanan yang begitu memuncak.

“Tetapi kami perlu mengharungi tekanan ini dan memenuhi apa yang dimahukan daripada pihak pengurusan,” katanya pada sidang media pra perlawanan di Stadium Nasional Bukit Jalil, hari ini.

Pada aksi final itu, skuad Harimau Selatan hanya kehilangan pemain tengah, Safiq Rahim kerana penggantungan dan mampu menurunkan semua pemain kerana Mora memiliki skuad yang lengkap bagi aksi penentuan itu.

Pada masa sama, Mora juga menegaskan tidak timbul isu di mana dia perlu memenangi Piala Malaysia untuk membuktikan betapa dia lebih baik berbanding pengendali skuad ‘The City Boys’, Bojan Hodak yang sebelum ini pernah menjadi jurulatih JDT.

Tegasnya, dia menghormati sejarah yang pernah dilakar Hodak ketika mengendalikan JDT sebelum ini namun pasukan itu tetap memenangi pelbagai gelaran tanpa mengira siapa pun yang menjadi pengendalinya.

“Jujurnya saya tidak rasa apa-apa. Dia (Hodak) pernah berada di JDT dan menjadi watak penting ketika itu tetapi sebagai jurulatih, kami hanya membantu untuk melaksanakan permainan bola sepak yang terbaik dan memotivasikan mereka.

“Bojan hanyalah seorang lagi jurulatih dan dia tahu bagaimana untuk mengendalikan pasukan. Kalau kami menewaskan mereka, kami menewaskan KL City FC dan tiada isu peribadi,” katanya.

Sumber: bharian

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima kasih Dan Jangan Lupa Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan  tanggungjawab anda.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.