Viral

Ketika Ditmuramah Wartawan, Pemlik Kedai Dedah Apa Yang Pelnggan Cakap Masa Tunjuk Salz Ikan Siakap

LANGKAWI: Sejak beberapa hari lalu, kisah pelanggan yang mend.akwa menjadi m.angsa cekik d.arah sebuah restoran di pulau peranginan Langkawi menjadi tular di media sosial.

Berdasarkan d.akwaan yang dibaca di media sosial, pelanggan berkenaan berkongsi cerita terpaksa membayar RM 1,196 bagi hidangan seekor ikan siakap dengan berat sekitar tujuh kilogram.

Seperti yang dapat dijangka, perkongsian itu mendapat perhatian netizen.

Rata-rata netizen menyebelahi pelanggan berkenaan dan menyifatkan t.indakan pemilik restoran menjual hidangan ikan siakap pada harga sedemikian sebagai mel.ampau.

Memahami sentimen orang ramai yang tidak berpuas hati dengan t.indakan itu selain menghamburkan kata-kata kurang manis, pemilik restoran berkenaan tampil mempertahankan diri.

Menurut pemilik Restoran Terapung Sas Rimba, Norasyikin Musa, ada sebab kenapa hidangan harga ikan berkenaan dijual pada harga RM 1,196.

Katanya, selama 11 tahun diternak, ikan siakap itu diberi makan ikan kecil yang segar dan bukannya dedak seperti ikan komersial lain.

“Kita tak bagi makan dedak, kita bagi ikan kecil yang dibeli daripada nelayan lain yang baru ditangkap kepada ikan-ikan yang dibela di dalam sangkar di sini.

“Bayangkan 11 tahun saya bela ikan tu, berapa banyak kos untuk ikan tu? Berapa ratus kilogram yang ikan itu sudah makan, tak mungkin saya nak jual dengan harga seperti ikan yang seberat dua kilogram?” katanya kepada wartawan ketika ditemui di restoran tersebut di Taman Geoforest Karst Kilim di sini, hari ini.

Selepas menerima tempahan dan sebelum ikan berkenaan dimasak, pelanggan berkenaan, kata Norasyikian, sudah dimaklumkan berulang kali bahawa ikan siakap yang diingini itu adalah ikan pameran dan berusia 11 tahun.

Bahkan, dalam masa sama, Norasyikin juga mencadangkan ikan yang lebih kecil sekitar 1.5 kilogram dengan harga RM 16 bagi setiap 100 gram.

Bagaimanapun, pelanggan itu, jelas Norasyikin, bertegas mahukan ikan siakap tersebut.

Norasyikin juga amat yakin, pelanggan tersebut telah dengan jelas mengetahui nilai ikan tersebut sebelum dijadikan hidangan.

“Dia ambil satu ikan saja sebab saya cadangkan ambil satu ikan sebab ikan itu terlalu besar saiznya. Saya beritahu dan ingatkan dia sampai ke meja makan encik jangan ambil ikan itu terlampau besar kalau dah besar ambil satu cukup, tapi dia beranggapan saya seolah-olah tidak mahu jual pula,” kata Norasyikin mempertahankan dirinya.

Menurut Norasyikin, ikan siakap yang diternak itu dipelihara dan dijaga seelok mungkin selain dipastikan kawasalan keselamatannya juga berada di kedudukan tertinggi.

Dalam aspek itu, pengawal keselamatan, jelasnya, diupah bagi memastikan ikan yang dibela tidak dicuri oleh mereka yang tidak bertanggungjawab kerana kawasan sangkar tersebut adalah sangat gelap apabila malam tiba.

Norasyikin juga berkata, ini bukan kali pertama dia menjual ikan yang bersaiz besar daripada biasa kepada pengunjung yang datang ke restorannya.

“Kalau ada permintaan oleh pelanggan, saya tetap menjual ikan tersebut, tetapi saya tetap akan maklumkan ikan tersebut adalah sangat besar berbanding ikan lain yang mempunyai berat sekitar 800 gram ke dua kilogram.

“Sebelum ini, pelanggan yang menempah ikan tersebut bersetuju apabila dimaklumkan mengenai saiz ikan dan tidak pernah timbul m.asalah seperti ini,” kata Norasyikin lagi.

Sementara itu, sepasukan empat pegawai Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna KPDNHEP cawangan langkawi mengambil masa lebih tiga jam melakukan siasatan di lokasi keja.dian serta mengambil keterangan daripada Norasyikin.

Menurut Ketua Pegawai Penguatkuasanya, Abdul Rafar Wahid, satu kertas s.iasatan telah dibuka bagi menyiasat i.nsiden tersebut.

Kredit : Astro

Nama Restoren Ikan Siakap RM1196 Akhirnya Didedahkan. Pemilik Restoren Ini Terkejut Dengan Pelanggan Yang Tularkan Rupanya Perwatakkan Alim Ulama

 

Pemilik Restoran Terapung Sas Rimba, Norasyikin Musa terkilan selepas pelanggan berperwatakan alim bertindak menularkan harga ikan siakap di restorannya terlampau mahal.

Malah dia turut mempersoalkan tujuan sebenar pelanggan terbabit yang menularkan perkara itu selepas bersetuju membayar harga yang dikenakan pada hari kejadian.

Perwatakkan Alim Ulama

Saya betul-betul tak sangka orang yang berperwatakan alim dan warak sanggup buat kerja seperti ini, sedangkan dia sendiri yang pilih ikan segar dalam sangkar untuk dimasak.

“Ketika mengambil pesanan, saya ulang banyak kali bahawa ikan (yang dipilih) itu besar sambil saya tunjuk dengan isyarat tangan anggaran saiz ikan,” katanya ketika ditemui di restorannya di Kilim Geoforest Park di sini, hari ini.

Norasyikin turut menafikan sekeras-kerasnya pihaknya memaksa pelanggan memilih ikan bersaiz besar bagi mendapat keuntungan berganda selepas perniagaan terjejas teruk akibat pendemik Covid-19.

“Sepanjang lapan tahun berniaga di sini, saya dan kakitangan tidak pernah memaksa pengunjung memilih ikan besar untuk menjamu selera di restoran ini.

“Malah, ketika mengambil pesanan kami akan beritahu berat ikan dikira dalam sukatan gram dan setiap menu lengkap tertera harga dengan jelas,” katanya.

Beliau berkata, selepas selesai makan kumpulan sembilan pelancong terbabit tidak datang berjumpanya untuk bertanyakan mengenai harga yang dikenakan.

“Ketika melangkah meninggalkan restoran mereka juga tidak cakap apa-apa mengenai bayaran yang pihak kami kenakan ke atas ikan siakap yang dimasak menu tiga rasa dan stim limau itu

“Sebenarnya ikan siakap yang mereka pilih itu seberat 7.48 kilogram berusia 11 tahun dan dipelihara untuk dipertontonkan sebagai tarikan pengunjung restoran,” katanya.

Semalam, media melaporkan makan tengah hari sekumpulan pelancong di sebuah restoran terapung di pulau ini kelmarin, dikejutkan dengan harga ikan siakap yang didakwa mencecah RM1,196.80.

Sementara itu, empat Pegawai Penguat Kuasa Kementerian Perdagangan Dalam Negeri dan Hal Ehwal Pengguna (KPDNHEP) Langkawi turut kelihatan melakukan siasatan di restoran berkenaan hari ini.

Ketua Pegawai Penguat Kuasa KPDNHEP Langkawi, Abdul Rafar Wahid berkata, pihaknya sedang menyiasat dan mengumpul maklumat kejadian daripada pengadu dan peniaga.

“Maklumat sudah diperolehi dari kedua-dua pihak dan siasatan lanjut sedang dijalankan secara adil,” katanya ketika dihubungi di sini.

Sumber: Hmetro Online

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Terima Kasih

Jom Tekan Like Page Kami Di Bawah Artikel ni.

PERHATIAN: Pihak kami tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak kami juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut:

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.